Bahan Baku Pembuatan Sabun Cuci Piring

Bahan Baku Pembuatan Sabun Cuci Piring – Penulis adalah mantan mahasiswa Diklat SAGUSABU 2 Medan. Penulis, Fitri Hariana, lahir di Medan, 13 Agustus 1980. Ibu dari 3 orang anak. Lulusan SMA Negeri 10 (sekarang…

Kemarin sore, Selasa, 3 Maret 2020, saat saya bersiap-siap mencuci piring, saya melihat detergennya sudah habis. Jadi apa yang harus aku lakukan? Apakah Anda membeli deterjen cair yang tersedia di pasaran? Belum tentu, hehe.

Bahan Baku Pembuatan Sabun Cuci Piring

Kami jarang membeli deterjen atau sabun. Karena biasanya kita membuat detergen sendiri di rumah dan untuk pemakaian sendiri. Selain jauh lebih efektif, hasilnya pun bisa lebih besar.

Sabun Cuci Piring Ammar

Sudah lama kami berkecimpung dalam bisnis pembuatan deterjen piring yang akan kami gunakan sendiri. Sudah sekitar 8 tahun sejak 2012. Sejak itu, kami jarang membeli deterjen pencuci piring. Saya selalu lebih sering melakukannya sendiri karena lebih memuaskan. Kecuali jika deterjen sudah benar-benar habis dan stok bahan bakunya belum terbeli, biasanya kita membeli deterjen di warung atau mini market terdekat.

Ternyata selain membuat detergen untuk keperluan sendiri, kami juga sempat menjual detergen. Namun karena beberapa faktor, antara lain keinginan untuk fokus pada tugas utama mengajar dan mengurus keluarga, kami berhenti untuk saat ini. Anda tidak lagi memproduksi deterjen untuk dibotolkan dan kemudian dijual. Namun, mereka hanya membuat deterjen rumah tangga. Juga, jika teman, siswa, tetangga atau kerabat ingin belajar membuat cairan pencuci piring dan ada yang ingin memesan bahan bakunya, kami akan membeli semuanya. Proses produksi relatif singkat. Jika kita ingin melakukannya terus menerus secara marathon tanpa delay, hanya membutuhkan waktu sekitar 45-60 menit saja. Waktu pembuatannya relatif singkat, karena selama pengadukan kita harus terus mengaduk bahan deterjen. Namun, proses pembuatan deterjen pencuci piring juga bisa memakan waktu 12 jam. Prosesnya akan lebih lama jika kita membiarkan bahan baku larut dalam air tanpa diaduk. Biasanya kalau ga sempat ngegigit, buru-buru selesai, saya pilih cara yang kedua. Jika persediaan detergen cair tidak habis seluruhnya.

Pada dasarnya bahan baku yang dibutuhkan untuk membuat deterjen cair sangat mudah didapatkan dengan harga yang terjangkau. Bahan baku pembuatan deterjen cair biasanya dijual di toko kimia berlisensi dan dijual dalam kemasan. Harga 1 paket detergen cair bervariasi. Tergantung lokasi dan toko yang menjualnya. Kisaran harga bahan baku deterjen cair berkisar antara Rp 65 ribu hingga Rp 100 ribu per bungkus.

Satu paket deterjen pencuci piring cair bila dicampur dengan air akan menghasilkan ember besar. Berisi 15 hingga 20 liter deterjen cair. Semakin sedikit air, semakin kental detergennya. Namun, jika Anda menambahkan lebih banyak air, deterjen cair akan menjadi lebih encer. 1 paket bahan baku deterjen cair dapat menghasilkan cairan pencuci piring yang cukup untuk satu sampai dua bulan atau lebih tergantung dari banyaknya pemakaian.

See also  Tukar Uang Pecahan Di Bank

Tips Membuat Sabun Cuci Piring Dari Bahan Alami, Mudah Dan Murah

Mari kita mulai dengan bahan baku yang diperlukan terlebih dahulu. Dalam 1 paket bahan baku pembuatan deterjen cair biasanya terdiri dari : 1 kg

, 1 kg NaCl (garam), 10 ml parfum atau pewangi dan sebungkus pewarna hijau atau warna lain.

Texapon biasa digunakan pada produk pembersih rumah tangga seperti pel lantai, mesin pencuci piring, shampo mobil, deterjen cair, sabun gel aktif, pembersih kosmetik, sampo rambut, sabun mandi dan gel, gel mandi, dll. Texapon berbentuk bahan agar-agar agak kental, warnanya putih bening. Texapon menghilangkan kotoran, kandungan utama pada busanya juga membuat lembut di tangan.

(SLS) adalah jenis surfaktan yang biasa digunakan pada produk yang memiliki sifat “membersihkan”. Fungsi dari surfaktan ini adalah untuk menurunkan tegangan permukaan air sehingga kotoran dan minyak pada badan atau pakaian kita dapat dibersihkan dan dihilangkan dengan lebih mudah. SLS/SLES juga berfungsi sebagai a

Sabun Cuci Piring Ekstra 4 Liter

Atau pembuat busa di beberapa produk. Kandungan SLS ini diperoleh dari minyak sawit atau minyak kelapa yang mengalami berbagai proses kimia selama proses produksinya untuk menjaga sifat alaminya. “

Itu adalah bahan baku yang sama dengan garam meja. Peran garam dalam proses pembuatan detergen cair adalah sebagai pengental dan menambah busa saat digunakan.

Fragrance atau pewangi memiliki fungsi untuk memberikan aroma segar dan harum pada deterjen pencuci piring. Sedangkan dye biasanya berbentuk bubuk berwarna hijau, fungsinya untuk memberikan warna hijau pada deterjen cair yang akan dihasilkan. Bubuk pewarna biasanya dilarutkan dalam segelas air sebelum ditambahkan ke sisa campuran. Selain pewarna hijau, tersedia juga warna merah, kuning, biru, ungu, tergantung selera.

2. Tuangkan 1 kg texapon berupa agar-agar putih transparan ke dalam ember berisi 10 liter air.

Kak Chusna Melatih Warga Membuat Sabun Cuci Piring Dari Minyak Jelantah

3. Aduk perlahan dan merata hingga texapon benar-benar larut. (Atau bisa juga didiamkan selama 12 jam atau semalaman tanpa diaduk, maka texapon akan larut dengan sendirinya).

Sampai benar-benar larut. Pengadukan biasanya menghasilkan banyak busa. Busa mungkin tidak terlalu berbusa jika proses pembubaran SLS tidak diaduk, tetapi biarkan larut dengan sendirinya. Walaupun waktunya lebih lama dibandingkan dengan proses pengadukan.

See also  Cara Transfer Uang Dari Rekening Ke Paypal

6. Larutkan bubuk pewarna hijau dalam segelas air dan tuangkan campuran ke dalam ember. Campur sampai warnanya seragam.

7. Tuang 5 sampai 7 liter air bersih ke dalam ember kecil. Kemudian tambahkan 1 kg garam (NaCl) dan aduk hingga larut.

Inovatif, Mahasiswa Uns Sulap Daun Kenikir Jadi Sabun Cuci Piring

9. Sambil menuangkan larutan garam ke dalam mangkuk pencampur bahan lainnya, aduk terus, hingga lama kelamaan adonan pembuat sabun menjadi kental.

Sebagai? Bukankah proses pembuatan deterjen cair itu mudah? Tertarik untuk mencobanya? Cari bahan di toko kimia berlisensi. Katakan saja: “Saya ingin membeli bahan sabun”

Biasanya penjaga toko paham dan langsung mensuplai paket lengkap bahan deterjen cair yang terdiri dari Texepon, SLS, garam (NaCl), parfum atau pewangi dan pewarna.

Konten di situs web ini adalah konten yang ditulis pengguna. Tanggung jawab atas konten sepenuhnya berada pada pengguna/penulis. Webmaster tidak bertanggung jawab atas hal-hal yang mungkin timbul dari postingan artikel di situs ini, namun siapapun dapat mengirimkan surat pengaduan yang akan ditindaklanjuti oleh webmaster dengan sebaik-baiknya. Administrator situs berhak untuk membatalkan tampilan artikel, menghapus artikel hingga menonaktifkan akun penulis, jika ada konten yang seharusnya tidak ditampilkan di situs ini.

Jual Bahan Sabun Cuci Piring Curah [original] O’clean

Alhamdulillah…., tulisan lain dari mba. Guru Super Kreatif yang akan menjadi aliran jari yang konstan. Meningkatkan perekonomian masyarakat. Jazakillah Khoir, guru. Dengan kesehatan, kebahagiaan dan kesuksesan selalu. Barakalah…, Guru.

Masya Allah.. terima kasih bu. Rai yang tidak pernah berhenti menyemangati…masih belajar…dan belajar paling mudah adalah dengan mengajar dan menulis agar lebih banyak orang yang tahu…jazakillah khair mom..semoga sehat,bahagia dan sukses selalu

Ya pak… saya juga senang. Kadang-kadang ketika saya melihat beberapa guru PKW mereka hanya mengajar dari buku..yeah..semoga sekarang banyak guru PKW yang kreatif..amin

Bunda mau nanya kenapa harus garam dulu sebagai larutan mba? Mengapa tidak mencampurnya ke dalam adonan?

Campur Sabun Cuci Piring Dengan Garam, Dari Satu Plastik Bisa Jadi Seember!

Adalah platform blogging khusus untuk guru, dosen atau guru non-gelar lainnya. dipersembahkan oleh Pustaka Media Guru bekerja sama dengan Bimadigital (PT BIMA DIGITAL INDONESIA) sebagai pengembang dan penyedia teknologi yang digunakan oleh platform(): kelompok komunitas mahasiswa Universitas Lampung () mendorong pemberdayaan anggota PKK di desa Tanjung Intan melalui pembuatan sabun cuci piring tip.

Annisa Ghina, salah satu anggota tim mengatakan, Desa Tanjung Inten memiliki sumber daya manusia yang sangat baik. Namun, tingkat inovasi dan cara warga melihat peluang masih tergolong rendah.

See also  Naughty Santa Slot Demo

Diharapkan ide pemberian saran dalam pembuatan sabun cuci piring menjadi salah satu jawaban dari permasalahan tersebut. Oleh karena itu, hasilnya tidak hanya bermanfaat tetapi dapat dijadikan peluang bagi anggota PKK untuk meningkatkan pendapatannya.

“Kami sebagai mahasiswa yang menjalankan KKN di Desa Tanjung Intan berharap dapat bermanfaat bagi masyarakat setempat untuk menambah ilmu pengetahuan. Kami juga ingin kegiatan ini tidak hanya menjadi proyek mahasiswa KKN, tetapi menjadi peluang usaha bagi masyarakat sekitar. ibu-ibu sebagai salah satu cara untuk menambah penghasilan,” kata mahasiswi Ilmu Komunikasi ini.

Di Tengah Pandemi, Warga Bangun Umkm Sabun Cuci Piring

Annisa juga menjelaskan bahwa konsultasi pembuatan sabun berlangsung satu hari selama dua jam. Kegiatan tersebut dihadiri oleh perwakilan kelompok PKK dari Dusun 1 sampai Dusun 6 Aldeia Tanjung Inten yang berjumlah 30 orang.

Sebelum memulai konsultasi, Annisa dan keempat rekannya menyiapkan alat dan bahan yang diperlukan. “Bahannya dibeli langsung dari perusahaan kimia, sedangkan peralatannya menggunakan fasilitas yang ada di rumah, seperti ember, pengaduk, corong, dan centong,” ujarnya.

Pada tanggal 23 Februari 2021, kegiatan penyuluhan dimulai di Balai Desa Tanjung Inten. Konsultasi diawali dengan pengenalan alat dan bahan yang digunakan, dilanjutkan dengan penjelasan fungsi serta proses pembuatannya. Pengenalan ini dilakukan oleh salah satu anggota tim yaitu Cantika Septia Ningrum, mahasiswa Teknik Kimia.

Beberapa bahan detergen yang diperkenalkan adalah: Texaphon (untuk menghilangkan lemak dan kotoran), NaCl (sebagai pengental sabun), Sodium Sulphate (untuk mempercepat pembuangan lemak), EDTA (sebagai pengawet), Camperlan (untuk menghilangkan lemak dan sebagai aditif busa).

Sabun Cuci Piring Dan Foto

Kemudian Foam Booster (sebagai penguat busa), Antibacterial (untuk membunuh bakteri), Glycerin (untuk melembutkan dan memberikan rasa licin), Fragrance (untuk memberikan aroma yang harum pada sabun), Color (untuk memberikan warna pada sabun) dan air (sebagai pelarut). ).

Setelah mendapat penjelasan, anggota PKK dibagi menjadi tiga kelompok yang masing-masing kelompok dibantu oleh seorang mahasiswa KKN. Setiap kelompok menerima alat dan bahan yang diperlukan.

Selama praktik, ibu-ibu PKK selalu didampingi oleh anggota tim untuk memastikan produksinya sesuai dengan prosedur yang telah dijelaskan

Bahan pembuatan sabun cuci piring cair, bahan baku pembuatan plastik, jual bahan baku sabun cuci piring, bahan baku sabun cuci piring, bahan pembuatan sabun cuci piring, bahan baku pembuatan micin, cara pembuatan sabun cuci piring, alat dan bahan pembuatan sabun cuci piring, bahan baku sabun cair cuci piring, bahan baku pembuatan sabun, pembuatan sabun cuci piring, bahan baku pembuatan sabun cair

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *